Sabtu, 19 November 2016

Ibu

Ibu itu, rela mengeduakan kebutuhannya cuman buat memenuhi kebutuhan kedua anaknya dulu (gue punya adek perempuan)

Ibu itu kalo liat gue di kamar diluar jam tidur gue suka langsung cek kepala masih ada apa ngga, eh panas apa ngga meriksa gitu loh takut anaknya kenapa kenapa mungkin tapi emang Ibu itu paling tau gue itu kan orangnya energik jadi kalo tidur pas siang padahal jarang tidur siang dia tau gue pasti sakit. Ibu emang yang paling ngertiin. .

Pernah gue nangis tanpa sebab, cuman Ibu yang perduli dan menenangkan. Pas gue nakal cuman Ibu seorang yang masih nganggep gue anaknya yang nyamperin, tetep kasih perhatian bukannya marahin atau apa. . Hebat! sungguh hebat! kasihnya tak bisa dibandingkan dengan alam semesta sangat luas kalo alam semesta ada batesnya kalo kasih ibu mah ngga ada!

Ibu, Ibu, Ibu.. lalu Ayah.. Kenyataannya Ibu selalu mengerti, tapi jangan salah! dibalik sikap ayah yang seringkali terlihat tak perduli dan penuh perhatian juga, Dia mencurahkan kasih sayangnya pada pekerjaannya yang hasilnya digunakan untuk memenuhi kebutuhan keluarga!

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar